Bakpianya Kok..

BAKPIA

Selesai acara halal bihalal seluruh siswa disuruh kembali ke kelas masing-masing. Termasuk geng STONE.

Sampai dikelas Gue langsung duduk sambil ngeringin ketiak gue yang basah gara-gara kebanyakan salaman. Tiba-tiba datang tamu tak diundang Pulang tak diantar, wajah hitam tapi bukan jelangkung. Dia adalah si Banoe yang lagi membawa dua kotak Bakpia. Hmmm.. lezaatt.. piker gue. Tapi sejak kapan Banoe jadi  kurir makanan delivery..??

“Ini ada oleh-oleh dari Si DIMAS..!!!” Teriak Banoe lantang dengan suara bariton-nya yang khas.

Gue yang sedang kelaparan  setelah berdiri dua jam langsung mendekat dan berusaha mengambil satu Bakpia.

Yap! Gue dapat satu. Temen-temen anggota geng yang lain juga nggak kalah cepat! Mereka saling sikut pada berebut bakpia. Banu malah sudah makan dua biji takut nggak kebagian.

Bakpia yang gue ambil baru mau masuk ke dalam mulut gue  saat tiba-tia ada yang nyelutuk,”Eh! Bakpianya kok kayak menjamur ya?”

WHATT??!!!

WHATT??!!!

”Ah masak sich?” Temen yang lain heran

Akhirnya gue lihat ke dalam kotak satunya lagi yang masih berisi beberapa bakpia.

“Eh iya! Tuh Liat ! udah jamuran.” Seru teman gue yang lain sambil nunjuk ke dalam Kotak.

Kontan gue balikin bakpia yang udah gue ambil.

Eh! Tapi…. Si Banoe gimana?

“Iya nih! Udah  tengik!!” nyam..nyam. maem cuap Banu yang sudah makan separuh bakpia ketiganya. Tapi udah tahu jamuran malah dihabiskan.

Fact: Dari penutura si Dimas kami tahu kalo bakpia itu dibeli lusa kemarin (dua hari yang lalu) terus dia taruh di kulkas. Pantas aja berjamurr..

Akhirnya bakpia itu kami lempar keluar pagar sekolah.

Iklan

Tentang Rifai Prairie

Rifai Prairie bekerja sebagai office cleaning and maintenance dan juga gardener di salah satu sekolah menengah atas di kab Gresik. Hobi menulis, berkebun, menggambar dan membaca.
Pos ini dipublikasikan di Harian, Uncategorized. Tandai permalink.

9 Balasan ke Bakpianya Kok..

  1. elfarizi berkata:

    wiii … si Banu jorok, udah tahu jamuran kok malah dihabisin hehehe 😀

  2. puchsukahujan berkata:

    wah…berarti beli bakpia gratis jamur ya?
    lumayanlah..daripada beli jamur sendiri 😆

    btw salam kenal, saya link blognya ke blogroll saya ya PAI

  3. Ely Meyer berkata:

    untung nggak ada foto bakpianya ya 🙂

  4. onesetia82 berkata:

    kenapa dilempar atuh … ?
    😦

  5. Ely Meyer berkata:

    hoeeek .. ngak ah, walau msh sedikit jamurnya 😛

    • 2PAI berkata:

      Hahaha iya Mas sama. Tapi nggak tahu tuh! si Banu rakus amat, pernah juga saya mau ikutkan dia di acara fear factor, pasti menang klo disuruh makan makanan ekstreemm.. wkwkwkwk

  6. putrijeruk berkata:

    kyahaha gimana tuh si banu yang udah sempet makan bakpianya? sakit perut ngga diaa? ko bisa-bisanya ya dia ngga ngerasa aneh pas makan bakpia jamuran 😀 kikiki

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s