Menjenguk teman sakit

Judul posting kali ini memang mirip judul cerita anak TK. Waktu itu gue dan Doy yang udah lemas gara-gara pusing mikirin pelajaran Fisika berusaha bangkit. Kami tak mau ketinggalan agenda acara buat menjenguk si Riris yang lagi sakit di RS.

Beberapa Hari yang lalu temanku si Riris mengalami kecelakaan hebat. Sampai-sampai dia koma, bahkan katanya pas koma sempat ngigau minta bibeliin helm, waahh.. mungkin Dia lagi ngidam helm. Yang gue denger lehernya patah dan lecet dibeberapa bagian tubuh.

Di kota Pudak (Gresik) emang sedikit polisi yang berjaga di jalan raya, biar gitu polisinya galak-galak. Gue yang takut bikin temen gue ditilang gara-gara gak pakai helm berusaha minjem helm sama si Emo.

Masalahnya ternyata Emo ninggalin gue, terpaksa gue dibonceng sama Si Doy. Maunya gue pergi ke rumahnya si Ervan, eh malah kelupaan. Setelah 8 menit perjalanan  sampailah kami di dekat perempatan jalan yang  ternyata ada polisis lagi berjaga-jaga.

“Sial tuh polantas! panas-panas gini tetep jaga. rajin amat!!” Gue menggerutu.

” Udah turun dulu sono! ntar kalo udah lewatin polisi gue bonceng lagi.” Kata Si Doy.

Akhirnya gue terpaksa turun juga. Eh! ternyata tuh polisi bukan lagi operasi tapi lagi jagain acara hajatan. Ngapain juga gue turun??. Setelah lewat tuh polisi gue dibonceng lagi sama Si Doy.

Akhirnya kami sampai di RS. Lihat bangunanya aja udah serem. Begitu masuk area rumah sakit bau obat-obatan dan bau kematian langsung menusuk hidung.Hiii… Inilah salah satu penyakit psikologis gue, gue ngeri kalo musti ada di RS, perasaan gue pasti nggak enak.

Saat itu rombongan kami yang jumlahnya sekitar sepuluh anak dipimpin si Ella sebagai “tour guide”. Dia emang sok tahu. Tanpa mengucap kata penjelasan kami terus saja mnegikuti langkah kaki Ella. Dari lantai satu kami menggunakan lift untuk menuju lantai tiga.

“JDUUG! JDUG!!” terdengar suara aneh dari mesin lift yang sepertinya bakal macet. Gue nggak bisa bayangin gimana nasib gue kalo kejebak di list bareng si Ella dan Si Putri yang badanya gede. Pasti semenit aja oksigen di dalam lift bakal habis. Tapi untungya biarpun agak tersendat lift tetap berfungsi.

Ini memang pertama kalinya gue naik lift, heehehe Ndeso!.Dan rasanya aneh, Padahal bobotku cuma 45 Kg. Si Doy yang kerempeng malah pusing nggak karuan sehabis naik lift

“Gue juga baru pertama kali naik mainan ini dan gue baik-baik aja.”Gue berkelakar ke Doy yang lagi merayap di dinding sambil megangin kepalanya kayak kecoa.

Setelah turun lift perjalanan belum berakhir, kami msti muter-muter dulu.

Di depan salah satu ruang Ella berhenti, “Kayaknya ini ruangannya!”

“Kayaknya? Loe yakin La?”Gue berusaha nanya ke Ella.

“Eh! Nggak!” Serunya setelah liat semua pasien di dalamnya nggak ada yang wajahnya mirip lilis. Ada satu yang seluruh wajahnya diperban

“Yang itu tuh! diperban semua!” Seruku sambil nunjuk pasien yang mukanya diperban semua kayak mumi.

“Loe gila ya? tuh kan cowok. Liat tuh sarungnya!”. Karena dopelototin sama si keluarga pasien itu kami segera ngibrit cari ruangan Riris. Setelah diselidiki ternyata ruangan Riris udah dipindah ke lantai satu. Jadinya kami musti turun ke lantai satu.

“OK! ayo naik mainan tadi!!”  Gue mulai berlari ke arah Lift.

“Enggak ah!” Si Putri malah takut gara-gara ada suara aneh tadi. Katanya lift-nya overload, lha yang bikin overload itu berat badanya siapa??

Akhirnya kami musti pakai sistem manual, alias jalan kaki menelusuri sebuah lorong. Anehnya gue nggak ngerasa kalo udah nyampai di lantai dasar.

Tahu nggak kenapa nggak terasa udah nyampai lantai dasar. Itu karena desain lorong RS yang dibuat sedemikian rupa guna mengakomodasi pasien cacat dan untuk memudahkan distribusi makanan buat pasien.

“Gimana kalo kita tanya resepsionisnya aja!” Seru gue setelah setengah jam keliling rumah sakit nggak nemu juga.

Setelah nanya ke rsepsionisnya akhirnya kami tahu bahwa si Riris udah dipindah ke lantai dua. Kali ini kami harus naik tangga buat ke lantai dua. Kok nggak pakai lift? temen-temen gue pada ogah!

Aku dan Doy mengikuti Ella dan puti yang ada di  depan.

Setelah lewat lorong dan muter-muter nggak karuan gue kelelahan. Akhirnya  gue nubruk si Doy..

‘Duh! Eh? udah nyampai nih?”

“Iya Pai! udah nyampai udah bener ini ruanganya”

Setelah gue intip lewat jendela ternyata benar si Riris lagi terbaring disana.Lehernya dillit karet, jari tangan dan kakinya diperban. Duh! kasihan banget, cepat semuh ya Ris!.

Ternyata Fans Riris banyak juga. Bahkan rombongan dari kelas sebelah sudah pada datang medahului kami. Suasananya benar-benar ramai kayak pasar.Dan Riris jadi kayak kue yang dikerubutin  semut. Padahal kamarnya cukup sempit,  kami harus gantian buat liat kondisi Riris.

Setelah tuntas dengan acara menjenguk si Riris kami pun pulang.

kali ini gue dibonceng si Emo yang datang sambil bawa helm yang gue request. Wah! jadi ngerepotin.

Iklan

Tentang Rifai Prairie

Rifai Prairie bekerja sebagai office cleaning and maintenance dan juga gardener di salah satu sekolah menengah atas di kab Gresik. Hobi menulis, berkebun, menggambar dan membaca.
Pos ini dipublikasikan di Harian. Tandai permalink.

12 Balasan ke Menjenguk teman sakit

  1. Citra Taslim berkata:

    Semoga Ririsnya cepet baikan.

  2. elfarizi berkata:

    wiiii … kasian ya Riris … udah sakit dikerubungin manusia-manusia … padahal gak perlu jenguk, doain aja sehabis solat hehe 😀

  3. Tri berkata:

    takut kayak di film-film ya mas,lift berhenti and blaaasssss #jatuh kebawah.. 🙂

    waduh..sampe muter-muter gitu 🙂

  4. nhichocs berkata:

    Mantap Bro. Rasa Sosial yang tinggi

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s