Tawar Menawar

Ternyata jadi pustakawan semacam gue nggak mudah. Bisa loe bayangin kalo hari biasa gue kerja ampe jam 15:00 WIB. untungnya ini Ramadhan jadi bisa pulang cepet, Alhamdulillahh…Ya memang sih tempat kerjaku adalah perusahaan negara, dan biasanya jadwal pulangnya jam 13:30 tapi dalam hal ini gue lain. GUE BERPRINSIP IDEALIS, BUKAN PRINSIP PEGAWAI, APALAGI KAPITALIS”

Biasanya pagi-pagi gue udah bersih-bersih ruangan gue yang kira-kira 8X8m, nggak terlalu besar. Tapi cukup nyaman untuk menjadi sebuah perpustakaan. Dan entah kenapa seolah pengunjung di perpustakaan gue nggak ada sepinya.

perpustakaan yang gue jaga. hmmm berih dan rapi kn?? hehee 😀

Bahkan saat matahari baru terbit (jam 06:00 WIB) udah ada pengunjung…

“Mas! permisi mau ngembaliin buku” Kata salah seorang pengunjung. Waktu menunjukan pukul 06:00 WIB, dan sialnya saat itu gue lagi bersih-bersih sambil cuman pake baju daleman. Kalo yang dateng cowok its no problem.Tapi ini yang datang cewek. Ya udah buru-buru gue ganti baju.

gue lagi jaga perpustakaan.
(Wajah kriminal yang menjadi penjaga perpustakaan. hahaha)

Beranjak siang biasanya makin banyak anak-anak yang order di perpus entah sekedar nge-print atau fotokopi. Nah di sinilah biasanya gue nggak bisa pergi ke mana-mana. Bahkan saat mau pipis.. 😦

“Mas! mau ke mana??.ini saya mau nge-print!!”

Yaelah kenapa nggak dari tadi aja… Pdahal gue udah kebelet banget

“Ya udah loe kerjain sendiri deh!” Seru gue sambil ngacir ke KM.

Habis dari KM..

“Mas?! kok gini?”

gue lihat hasil-print-print-nanya nggak karuan. jadi gue harus kerja dobel, ngedit tulisan nih cewek , terus nge-print.

Itu baru satu cewek, bisa dibayangkan kalo yang order di perpustakaaan banyak banget dan beda kepala beda wataknya.

malahan ada yang pake nawar

“Mas berapa?”

“Dua Ribu aja!”

“Ah! nggak mau! seribu aja”

“…….” * sambil cemberut.

“Ah! seribu seratus?”

“….” *Sambil nangis

“Nggak ya? udah deh Mass.. seribu Lima ratus aja yah?!”

Gue cuma bisa geleng-geleng kepala,”Gue tahu kok loe biasanya nawar sayur di pasar. tapi di sini harganya udah “Pas”. Jadi tetep!”

“Dua ribu?”

“He,em”

Dan akhirnya diapun ngalah. gue nggak habis pikir kok ada pelanggan kayak gitu. mungkin karena biasa nawar di pasar.

Nah itulah salah satu hal yang paling gue jengkelin dari pekerjaan gue. Tapi apa mau dikata pelanggan adalah raja, jadi ya… sabar aja! lagian ini kan ramadhan… 🙂

Udahan! gue mau beresin buku-buku dulu ya!
😀

Iklan

Tentang Rifai Prairie

Rifai Prairie bekerja sebagai office cleaning and maintenance dan juga gardener di salah satu sekolah menengah atas di kab Gresik. Hobi menulis, berkebun, menggambar dan membaca.
Pos ini dipublikasikan di Harian. Tandai permalink.

11 Balasan ke Tawar Menawar

  1. Ade Rahmawati berkata:

    Have a gud day always dengan tugas2nya ya 2PAI

  2. Ely Meyer berkata:

    aku malah baru tahu ada yang nawar di perpustakaan 😛

  3. sweetyvinz berkata:

    seru’y jd pustakawan itu, bisalahap semua buku tanpa perlu beli buku’y and gak usah mikirin telat ngembaliin’y 😀

  4. niee berkata:

    kerjanya di perpusda kah?

    aaahhh,,, aku mau deh punya perpustakaan sendiri.. mejeng koleksi-koleksi buku aku gitu 😀

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s