tugas berat

Sore hari gue bela-belain ke tempat kerja coz rencananya aku disuruh masang baliho dan spanduk. tapi dasar koordinatornya nggak datang dengan alasan sibuk aku jadi kecewa. haaah…

 

Mulanya gue pengen pulang aja tapi Si Komodor Teri malah minta tolong buat menguras kolam ikan lele. haaasshhuuuu.

Memang kolam lele itu udah nggak dikuras sebulan lebih kemaren banyak ikan lele yang is dead karena mungkin karacunan air yang keruh itu. duh kacian!

 

Tepat jam 9malam aku langsung bergegas menuju ke kolam lele. Di sana sudah ada Mbah Ri dan Pak Ervan(satpam) mereka lagi dikeroyok ratusan lele. Mbah Ri pakai ember mencoba menguras air, sedangkan pak Ervan memegang jaring berusaha menyaring sebanyak-banyaknya ikan. tapi bukan tugas berat kalo ikanya nggak lari, begitu liat jaring mengayun, eh ikanya kabur semua.

“Ada yang bisa dibantu Bro?” Sapaku seperti pelayan hotel bintang lima yng udah rontok bintangya.

“Woiii.. Bro buruan gabung” Seru Mbah Ri. Emang dasar tukang kebun di sini pada gaul semua, Mbah Ri yang udah punya anak empat gayangya nggak mau kalah sama aku yang anak ABG. Mbah Ri terus saja menguras air, dengan cuman pake celana dalam. Itupun kadang pantatnya digigit ikan gara-gara ia jongkok,Hahahaha.

 

“Blur!!”,Aku langsung masuk ke dalam kolam. Ikan-ikan pada lari,wekekek Lalu kuraih saring yang mirip ember rusak. Kucoba nangkep

“Yap” Percobaan pertama gagal,aku belum nyerah apalagi soundtracknya lagu D’masiv “Jangan enyerah” terdengar mengalun dari tetangga sebelah yang punya hajatan.

“Yap..yap!” percobaan kedua gagal lagi.

“Gagal lagi Mbah… Mbah!!” Percobaan ke sekian kalinya gagal teruusss….

 

“Awas kena siripnya!!” Seru Pak Ervan pas aku mau megang ikan lele.

“Ok siiipp..” Kataku sok tahu,padahal dalam hati nanya emang kenapa?

“Kena dikit aja bakal adem panas kau!”, emangya demam?

Tapi dasar Pak Ervan abis ngomong gitu malah dia ndiri yangkena sabetan sirip ikan lele, apalagi ikanya udah jumbooo..

“Haduuuhh…haduuhh… sakit Rek…!!” Pak Ervan ngerengek kayak anak TK.

“Wuuooora popo… ojo nesu. Demi ikan goreng berkorban dikit kan nggak apa-apa ” Kataku menghiburnya. Memang setelah selesai rencananya kami maumemasak ikan goreng hhmmmm… Maknyuss!!

 

Setelah surut aku mulai bisa menangkapikan dnegan mudah.

“Hehehhee HOREEE nih! dapet satu Bro!” Seruku sambil menari-nari nunjukin hasil tangkepanku. Padahal cuman apat satu!. Bertiga-tiga kami ubek-ubek tuh kolam, apalagi baunya minta ampuunn. amis bgt.

“Pa’i yang disini banyak”

“OK. Kayaknya lagi pada antri sembako mbah, eh! antri buat ditangkep”

Aku segera mendekati danBLAP! semua ikan pada ngilang entah kemana yang ada cuman ikan kecil yang panjangnya gak lebih ari 5 Cm.

“Lho! ini sih masih bayi!!”

“Kumpulin ama yangdikolam sebelah tuh!” Kata Pak Ervan. Memang di sini ada dua kolam, sebelah barat penuh ikan lele gede yang timur buat yang kecil-kecil.

“Yang itu juga tuh!” Seruku sambil lari ngambil ikan kecil yang ternyata ikanSepat. Lalu kuceburkan ke kolam sebelah timur.

 

Bicara rekan kerja sebenarnya selain Mbah Ri ada juga Ansor , tapi kali ini dia nggak muncul ampe aku selesai. Rupanya dia punya kesibukan baru yaitu liat film bokep. Dasar si Ansor! orang lagi kesusahan dia malah liat video bokep!”

 

Ternyata ikanlele di klam ini juga punya markas besar, tepatnya di sebuah lubang besar yang ada di klam. kami coba nyaring yang di sana dan hasilnya dapat 1 Kg tiap kali njaring, wuuuiihh..

 

Akhirnya lele-lele itu bisa ketangkep semua. Lalu dipisahkan antara yang lele dan mujair.

Kalo kamu belum pernah ditampar lele bersyukurlah sebab sewaktu memisahkan inilah kurasakan kerasnya ditampar Lele,Duh!”. Padahal aku udah pelan-pelan menyariing ikan, sambil jongkok kusaring sedikit demi sedikit tapi,

“Cplash,byuur..” Wajahku terasa ditampar sesuatu dan diiringi kecipak air.

“HADUH!” Aku kaget. Ternyata nggak cuma cewek yang bisa nampar Lele juga.

 

Setelah selesai mindah ikan dan mengganti air di kolam kami masak ikan Mujair. Sebagai koki Mbah Ri, memakai tekhnik SALDIKIN (Asal Jadi Dibikin), dia mulai memanaskan wajan, minyak, lalu memasukan ikan Mujair dan aneka bumbu yang nggakjelas!

Diliat dari tampilanya emang serem bikin perut nggaknafsu makan tapi…

setelah kucoba hhhmmmm…

“Mujair Goyyeenngg…” Seruku menirukan upin-ipin.

Iklan

Tentang Rifai Prairie

Rifai Prairie bekerja sebagai office cleaning and maintenance dan juga gardener di salah satu sekolah menengah atas di kab Gresik. Hobi menulis, berkebun, menggambar dan membaca.
Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s