Uang Kok Dibuang

Aku termasuk orang yang nggak teralu perhitungan kalo soal uang. Mungkin karena udah ngerasa kaya. :p hehee Kadang orang pinjem berapa balik berapa pun aku nggak ingat.

“Nih takbalekno (aku balikin)” Kata Cakri sambil nyodorin uang 20 ribuan.

“Ini uang apaan?” Gue nggak ngerti kenapadikasih duit.

“Yaelah.. itu balikin yang bulan kemarin.. kan aku pinjem dua puluh buat beli bensin!”

“Ooh..” Setelah aku ingat-ingat (selama 10 menit) baru aku ingat, kemarin emang Cakri pinjem 20 ribu buat beli bensin. hehehee

Hari gajian pun aku sering kelupaan. Untungnya sih gue nggak punya tanggungan kredit. Hehee 😀 Seperti hari ini! Tiba-tiba aja gue dihadang sama Miss Ima, Cewek paling unyuu dari departemen pembagian gaji :p wkwk

“Pai sinii..”

“Ada apaan Bu?!”

“Nih tanda tangan! Gajian. Sekalian pune temne-temen yak!”

Jadilah aku mewakili temen-temen gardenerbuat ambil gaji. Abis itu gue bagiin satu-satu.

Kalo abis gajian biasanya ada beberapa teman yang suka ngedumel kurnag ini-itu. Suka sharing dan curhat masalah keuangan, sekalian berembuk siapa tahu ketemu jalan keluarnya.

”Ciciln TV-ku udah dapat enam kali.. Yeeaahh..!!” Kata Sasori girang sambil screaming kayak Bob Marley (eh??)

“Ooh.. aku udah tujuh!” Sahut Pawi

“Bla.bla.bla”

Dan rapat pun berlanjut, entah ngomongin apa yang jelas gue Cuma ngedengerin doang! 😀 Soalnya kalo bab manajemen duit, gue termasuk ornag yang nggak neko-neko. Prinsip gue kalo kita pengen sesuatu dan kita bisa beli yaa kita beli. Tapi kalo nggak ada dukungan finansial mending nggak usah beli. Meskipun kita bisa membeli secara kredit. Bahkan selama ini gue termasuk orang yang nggak mau memakai jasa kredit. Tapi biarpun gitu aku selalu berdo’a “Ya Allah semoga duitku ini nggak abiss selama air lautan nggak abis” sambil ngeliatin uang di dompet. wehehehe

Akhirnya “Rapat pleno pergajian” membahas bab iuran koperasi. Kebetulan karena nggak ikut koprasi jadi aku paham soal iuran-iurannya. Nah kok? Soalnya aku sempat baca-baca, hehee

“Jadi iuran yang 100 ribu itu terus ya?” Tanya Sasori. Sebetulnya Sasori yang ikutan koperasi, tapi justru dia yang nggak seberapa faham.

“Iyaa.. itu iuran wajib namanya.. kalo yang simpanan pokok itu yang diawal-awal yang paling besar!”

“Hmm. Iya.Kayak saham dong kalo gini! Kita Cuma dapat untung sekian persen dari iuran yang tiap bulan!. Tapi enakan saham! Kan belinya Cuma sekali tapi untungnya bisa berkali-kali!”

“Hmm.. iya juga ya?!”

Dengan mimik yang dipenuhi mendung Sasori membuka amplop gajinya..

“Haahh.. duit gue tinggal segini nih! Setelah “disunat” ini-itu!”

“Ya Allah.. sabar napa! Bersyukur dong masih bisa kerja dan digaji..”

“Iya.”

Pawi juga nggak mau kalah, kebetulan dia nggak kena “Sunatan” apapun jadinya masih utuh!

“Duitku nih… seginii..” Katanya sambil negluarin duit gajian.

Dan angin pun berhembusss.. WUUSS..!!

“E.eh..du.itku..” Uang Pawi jatuh berhamburan teriup angin.

😀 hahaha makana jangan songong!! hehehe. licik

Dan tepat di depan kami ada selokan, jadilah uang itu nyungsep di selokan. Pawi langsung ngejar ke selokan sambil jongkok dia punguti uangnya satu persatu.

Iklan

Tentang Rifai Prairie

Rifai Prairie bekerja sebagai office cleaning and maintenance dan juga gardener di salah satu sekolah menengah atas di kab Gresik. Hobi menulis, berkebun, menggambar dan membaca.
Pos ini dipublikasikan di Harian. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s