Berapa Kilo Ya?!

Nak beratmu berapa kilo?

Kalo tinggimu?

Gue pengen sebenarnya diadakan sensus atau lebih tepatnya pelayanan terpadu buat anak-anak SD dan SMP, bahkan kalo perlu SMA juga!. Berkenaan dengan tinggi bdan, berat badan, dan daya tahan memikul beban, atau ketahanan fisik.

Gue masih ingat betul waktu SD gue bisa berlari dengan riang mengejar kupu-kupu, abis itu jatuh dan dicakar kucing gara-gara nginjek ekornya. -_- duh! Masa kecil kurang bahagia banget ya?! ea..eea.. lari-lari GJ

Pas gue SD dulu.. gue suka sama pelajaran IPA. Paling jeblok kalo matematika. Apalagi ditanya soal beban suatu benda, belum ditambah keterangan jika di bulan gravitasinya nol, dan jarak bumi bla.bla.bla. hadeehh.. -_-

Selain IPA dulu (sekitar tahun 98) juga ada mata pelajaran Bahasa Indonesia, PKN, matematika, agama, dan mulok. Yang belum ada itu Bahasa Inggris sama Fisika. Jadi bisa dibilang itu masa keberuntungan tulang punggung anak SD.

DAN JAMAN SEKARANG….!!! Gue lihat dengan mata kepala gue sendiri seorang anak SD terseok-seok bawa tasnya!

Mau Sekolah apa mau hiking Dek? :p

Mau Sekolah apa mau hiking Dek? :p

Duh! Its Tuesday Bro..! kan kalo ada pramuka cuman Friday sama Saturday doang! (Kalo ada pramuka biasanya kan ketambahan bawa tali buat gantung diri sama buku panduan bikin api unggun).

Gue mikir sambil liat dari sepeda kayuh. Itu… beratnya berapa kilo ya?? Kasihan sekali adek-adek kita sekarang. Punggungnya dipaksa buat bawa bawaan yang berat! hiks.hiks. nangis. kepedihan

Bandingin sama tasnya anak Jepang. Lebih hebat adek-adek kita kan? tasnya gedean anak sini. kalo di Jepang cuma kotak kecil namanya Randoseru. Itu lidah orang Jepang kepleset pas mau nyebutin Ransel, jadinya randoseru. :p wkwkwk

randoseru-rinkya-japan

Realitanya sekarang nggak Cuma ada 6 mata pelajaran. Mungkin 20?! :/ kita itung.

Matematika, bahasa Indon, Bahasa Inggris, IPS, IPA, PKN, Agama, Komputer (sumpah! Adek gue ada yang namanya ginian!).

Mungkin kalo masih kelas 1-3 SD belum adalah IPS atau bahasa inggris, apalagi Komputer. Tapi kalo menginjak kelas 6 SD itu udah pasti. Apa jawab gurunya, “Itu buat persiapan ke SMP!” dan udah pasti yang SMP juga ada ginian. Belum lagi kalo dipecah itu yang IPS sama Yang IPA. Jadi berapa mapel tuh!!

PAKAI LOKER…

Sayangnya nggak semua sekolah punya Sumber daya buat bikin loker. Kalo muridnya 30 dan ruang kelasnya terbatas.. masak lokernya dibuat di depan kelas?! Malah dimaling nanti sama anak yang lain barang-barangnya!!

Kalo di kota besar sih its okay, no problemo. Lha kalo sekolah di desa terpencil? Kalo di daerah pedalaman??. Apa ya iya?!.

Hmm gue jadi bingung mikirin nasib adek-adek gue. Untungnya adek gue punya kekuatan sebesar gajah ting-ting, jadinya oke aja kalo musti bawa barang berat. Hehee

Entah musti gimana persoalan ini diatasi. Jangankan masalah punggung anak SD, masalah kurikulum aja udah bikin adem-panas para guru. Belum lagi wali murid. (kebanyakan) mereka mana faham beda kurikulum 2016 sama yang 2013..

-_-

Image source: Mbah Google

Iklan

Tentang Rifai Prairie

Rifai Prairie bekerja sebagai office cleaning and maintenance dan juga gardener di salah satu sekolah menengah atas di kab Gresik. Hobi menulis, berkebun, menggambar dan membaca.
Pos ini dipublikasikan di opiniku. Tandai permalink.

7 Balasan ke Berapa Kilo Ya?!

  1. nengwie berkata:

    Di Jerman juga super berat itu Ranselnya…:(

    • Rifai Prairie berkata:

      German?? wah saya gak pernah tengok tuh. xD wekekek. Tapi kan ada bus sekul-nya Mbak. Kalo di Indon.. kbanyakan jalan kaki. -__-

      • nengwie berkata:

        Ngga ada bus sekolah kalau di kota, kalau di desa-desa disediakan, itu pun hrs berjalan ke Haltenya, bukan dijemput satu-satu.. 😀

      • Rifai Prairie berkata:

        tapi kan pendidikan di sana sistemnya bagus, kebijakan pmrinth d bidang pndidikn juga bagus. Jadi kalo bw bukunya banyak bisa menunjang, biar bnyak yg pintar. Lha kalo di Indon…. T..T (Gak bs ngomong)

  2. izzawa berkata:

    ngenes bget liat gmbrnya…belum SMA ntr dh keburu bongkok punggungnya

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s