Demam Batu Akik dan Koleksi Batuku

pengasah-batu-akik-aceh3-HER_3335

Beberapa waktu yang lalu demam batu akik melanda semua wilayah Indon. Bahkan sampai sekarang juga masih. Banyak orang berlomba-lomba beli batu akik, yang lainya berburu mencari batu akik di alam. Bahkan saking gencarnya pencarian, akhirnya ditemukan sebuah batu giok Aceh seberat 20 ton, dan langsung disita Pak polisi. :p wekekek Padahal coba kalo ditemukannya dulu pasti nggak ada yang mau ngambil, nyentuh aja nggak!

Demam batu diperparah sama influence dari media masa. Selalu aja diberitakan macam-macam batu. Mulai Rubi, Saphir, Wulung, kecubung, Macan, eh! Bacan, dan sebagainya. Pameran pun sukses digelar di mana-mana. Dan sukses pula membuat orang berbondong-bondong memborong. Ada yang beli sampai sepuluh buah cincin berharga jutaan, padahal anggota keluarganya Cuma ada lima. Lha mau dikasih siapa Pak..?, mungkin bakal dikasih ke pembantu, tetangga, sama hewan piaraannya. Dan gue cuman bisa kagum aja kalo ada pameran batu akik (di TV) :p hehee hehehee

Contoh (meme) Demam Batu Akik

:D hahahaa lord of the ring

😀 hahahaa lord of the ring

demam-batu-akik-akankan-berakhir-seperti-ikan-liuhan-dan-bunga-gelombang-cinta

Bahkan saking gilanya sama batu ada loh pekerja yang rela nguras duit gajian buat beli akik doang! -_- dasar!Bahkan (menurut yang gue baca di blog salah seorang kawan) ada yang rela nggak beli susu buat anaknya. Yaa gara-gara duitnya buat beli batu! Abis itu anaknya nangis terus dan.. akhirnya batunya dijual ke temannya yang lain dengan harga jauh dibawah harga pas dia beli. Ck.ck.ck keringetan

Buat gue punya batu akik is fine-fine ajah!. Bahkan gue juga suka ngumpulin batu yang punya corak unik. Entah sejak kapan gue suka sama bebatuan. Kalo dilihat gue ini kayak salah satu tokoh film storm warrior, yang namanya angin, dia suka ngumpulin batu yang bagus-bagus. :p hehee

Nih beberapa foto batu yang gue punya. Sekarang sih udah berhenti nyari. Soalnya takut nggak ada space buat nyimpen!

Favorit gue nih.. menurut temen gue yang udah liat gambar pertama itu cocok kalo diasah(dibuat batu akik)

Foto0771

favorit gue!

 

Foto0772Foto0773

Ini yang lainya,

Foto0774Foto0775Foto0776

Ini fosil kerang. Udah membatu. Gue panasaran, jangan-jangan ada mutiara di dalamnya. Mau gue pecahin tapi sayang! Gue udah coba gigit (:3 biasa lah, gue kan musang). ternyata keras ya!. nyam..nyam. maem hehehe namanya juga batu

Foto0777Foto0779

Oke temen-temen blogger. itu dia koleksi batu gue. ea..eea.goyang dumang

Hmm.. semoga aja ya demam batu akiknya segera sembuh. -_- Ntar kalo lama-lama bisa runyam. banyak kan berita soal batu akik dan akibat negatifnya. yaa walaupun memang itu menaikan ekonomi daerah (terutama yang penghasil batu).

Sudah saatnya kita menggunakan potensi alam dengan bijak. wehehehe Batu pun demikian. jangan hanya karen sedang tren lalu kita menambang seenak udel, tanpa menghiraukan kelestarian alam. Dan juga jangan sampai mindset kita percaya sama aneka pendapat yang bilang batu akik ini bisa bikin gini, yang itu bisa buat gitu. Alaahh.. udahlah! yang penting mah kita usaha dan berdo’a sama Tuhan. -_- Batu harus ditempatkan sebagai batu. meski seindah apapun dia hanya batu, benda mati yang juga ciptaa Tuhan. 🙂

Iklan

Tentang Rifai Prairie

Rifai Prairie bekerja sebagai office cleaning and maintenance dan juga gardener di salah satu sekolah menengah atas di kab Gresik. Hobi menulis, berkebun, menggambar dan membaca.
Pos ini dipublikasikan di opiniku. Tandai permalink.

5 Balasan ke Demam Batu Akik dan Koleksi Batuku

  1. luxi89soulmate berkata:

    betul tuh rif! gue juga kalo trekking ke daerah yang ada sungainya jadi suka ngeliat batu-batu. siapa tahu ketemu…hihihi..gue sih bukan karena suka koleksi, tapi lebih ke arah berburunya itu! seru lho…serasa kayak nyari harta karun terpendam di sungai 😀
    papa gue punya koleksi batu akik yang lumayan, saking sukanya, papa sampe beli mesin asah batu akik T_T
    bikin gue tengah malam kebangun karena kirain ada yang ngukur kelapa di dalam rumah. bunyinya kan sama tuh! hehehe

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s